Memiliki vagina bisa menjadi urusan yang berantakan, dan siklus keputihan adalah bagian besar dari itu. Keputihan (juga disebut sebagai ‘leukorea’) adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan cairan yang keluar dari vagina. Cairan ini sebagian besar terdiri dari lendir serviks, cairan vagina, dan bakteri.

Apakah keputihan normal?

Meskipun banyak dari kita dituntun untuk percaya bahwa keputihan itu buruk, sebagian besar waktu itu tidak perlu dikhawatirkan. Ini adalah fungsi tubuh yang sehat yang menunjukkan bahwa vagina Anda melakukan tugasnya dan membersihkan dirinya sendiri. Lalu, bagaimana bedanya keputihan saat menjelang haid dan mau hamil?

Adapun tanda yang sering terjadi pada setiap wanita yang akan merasakan kehamilan adalah muncul tanda keputihan yang bentuknya menyerupai cairan cair ataupun sedikit encer, saat wanita mengalami proses kehamilan bagian dinding vagina atau yang biasa disebut serviks menjadi lunak dan meningkatkan frekuensi keputihan, ini terjadi karena tubuh akan bersiap dengan kehamilan.

Konsistensi, kuantitas, dan perubahan warna sepanjang siklus Anda biasanya sebagai respons terhadap fluktuasi hormonal (misalnya, Anda mungkin secara rutin mengalami keputihan sebelum menstruasi tiba).

Warna keputihan yang sehat berkisar dari putih hingga bening, dan konsistensinya bisa dari kental hingga licin.

Keputihan biasanya bukan hal yang ‘buruk’

Pengingat lembut: keputihan bukanlah indikasi bahwa vagina Anda “kotor”, atau perlu dibersihkan secara internal dengan douche, uap vagina, atau cuci.

Semua hal ini akan mengganggu mikrobioma vagina Anda dan berpotensi menyebabkan perubahan tidak sehat pada keputihan Anda.

Keputihan Anda dapat memberi tahu Anda banyak hal tentang kesehatan, kesuburan, dan apakah Anda telah tertular infeksi (termasuk beberapa bentuk IMS).

Mengenal keputihan Anda membuatnya lebih mudah dikenali ketika ada sesuatu yang tidak beres. Anda hanya perlu tahu apa yang normal untuk tubuh Anda – dan kapan Anda harus pergi ke dokter.

Tahapan keputihan

Keputihan adalah makhluk kebiasaan yang mengikuti pola yang cukup dapat diprediksi. Faktanya, perubahan siklus dalam penampilan dan rasa keputihan Anda adalah cara yang bagus untuk menentukan fase siklus menstruasi Anda.

Catatan: Jika Anda menggunakan kontrasepsi hormonal, kemungkinan kecil Anda akan melihat perubahan pada keputihan Anda. Ini karena kadar hormon Anda (mis. estrogen dan progesteron) lebih konstan dibandingkan dengan orang yang tidak menggunakan kontrasepsi hormonal.

Berikut adalah bagaimana keputihan Anda berubah di setiap fase siklus menstruasi, dan bagaimana membedakan keputihan yang sehat vs tidak sehat.

Keputihan saat menstruasi

Selama fase menstruasi (alias periode Anda), aliran darah bercampur dengan lendir Anda. Anda mungkin tidak akan melihat pelepasan apa pun. Pada hari-hari berikutnya, jumlah keputihan yang Anda hasilkan sangat sedikit – dan bahkan mungkin sama sekali tidak ada.

Jika berwarna coklat, jangan khawatir: Itu biasanya dari rahim Anda yang mengeluarkan darah lama yang tersisa dari menstruasi Anda.

Keputihan sebelum ovulasi

Pada hari-hari menjelang ovulasi (selama fase folikular), kadar estrogen mulai meningkat dan serviks Anda mulai memproduksi lebih banyak lendir. Banyak orang mengalami keputihan seperti susu pada tahap ini: konsistensi kental dan lembut, dan berwarna putih atau keruh.

Saat Anda masih berada di luar jendela subur Anda, lendir vagina Anda sengaja dibuat kental untuk mencegat sperma yang mencoba mencapai rahim Anda.

Beberapa perenang yang gigih mungkin masih bisa melewatinya dan – karena sperma dapat hidup di tubuh Anda hingga lima hari – Anda mungkin harus menggunakan kondom atau metode kontrasepsi lain (kecuali jika Anda sedang mencoba untuk hamil).

Keputihan saat ovulasi

Ovulasi adalah saat Anda menghasilkan cairan paling banyak. Jangan khawatir jika Anda merasa “lebih basah” dari biasanya. Kadar estrogen biasanya mencapai puncaknya satu hingga dua hari sebelum ovulasi, sehingga keputihan akan menyerupai putih telur mentah: bening, licin, dan melar.

Jika cairan Anda dapat diregangkan di antara jari telunjuk dan ibu jari Anda, Anda sedang berovulasi! Ini adalah tanda bahwa ada sel telur yang siap untuk dibuahi, dan konsistensi encer dari lendir serviks Anda dimaksudkan untuk memfasilitasi sperma mencapai sel telur.

Lendir serviks memberikan sperma rumah yang lebih ramah daripada lingkungan asam vagina yang biasa, memungkinkan perenang ini bertahan untuk waktu yang lebih lama.